Sertifikasi Benih Dan Bibit Ternak, Modal Bersaing Di Pasar Global

Benih dan bibit ternak memiliki peran penting dan strategis dalam upaya meningkatkan produksi dan produktivitas. Salah satu langkah Pemerintah agar bibit yang diproduksi dan diedarkan tetap terjamin mutunya adalah dengan memperbanyak Standar Nasional Indonesia (SNI) sebagai modal bersaing di pasar global.

“Standarisasi ini tidak hanya melindungi konsumen tapi juga bisa meningkatkan daya saing sebagai potensi ekspor keluar negeri” ungkap Menteri Pertanian terkait standarisasi produk produk pertanian.

Lebih lanjut Syahrul Yasin Limpo juga meminta agar semua stakeholder pertanian dan peternakan untuk bekerjasama memperbaiki kualitas produk produk pertanian termasuk benih dan bibit ternak agar dapat menjadi potensi ekspor.

“Perbaiki ekspor kita, perbaiki kualitas pertanian kita!” tegasnya.

Standar Nasional Indonesia (SNI) adalah satu-satunya standar yang berlaku secara nasional di Indonesia. SNI dirumuskan oleh Komite Teknis (dulu disebut sebagai Panitia Teknis) dan ditetapkan oleh BSN. Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan termasuk dalam komite teknis yang menggagas keluarnya SNI Benih dan Bibit Ternak ini.

Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan RI, I Ketut Diarmita mengatakan bahwa saat ini sudah ada 43 SNI benih dan bibit ternak yang diterbitkan, terdiri dari 10 SNI untuk sapi potong, 1 SNI sapi perah, 5 SNI Kerbau, 3 SNI Kambing, 2 SNI Domba, 4 SNI Babi, 4 SNI semen beku dan cair, 4 SNI ayam ras, 8 SNI itik, 1 SNI Embrio, dan 1 SNI ayam lokal.

“Untuk tahun 2020 ini, sudah terbit 3 SNI baru yaitu SNI Bibit sapi Simental Indonesia, Limousin Indonesia dan Jabres. Jadi total semua ada 43 SNI Benih dan Bibit Ternak,” jelas Ketut.

Informasi selengkapnya dapat diakses melalui tautan berikut ini :

https://ditjenpkh.pertanian.go.id/sertifikasi-benih-dan-bibit-ternak-modal-bersaing-di-pasar-global

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *